Surat Terbuka Untuk SN

Yang Terhormat Bapak SN,

Nama saya, helmi andito dari Bekasi. Sebelumnya saya minta maaf karena Bahasa Indonesia saya kurang baik, andaikan ada kata-kata yang tidak dimengerti atau salah, mohon dimaafkan.

Beberapa hari ini saya melihat beberapa pemberitaan di media cetak dan online, beberapa berita bapak jadi headline dan trending topik..
cieee, jadi tambah terkenal yak pak sekarang..

jujur saja sebelum kasus ekatepe mencuat , saya tidak kenal dan tidak mengetahui sosok seperti apa bapak dan siapa bapak..
sampai sekarangpun saya tidak kenal lebih jauh tentang bapak, yah mungkin sedikit mengetahui dari media saja tentang siapa sosok bapa..

izinkan kan saya sebagai rakyat jelata menyampaikan opini pribadi saya..

saya ingin sekali ketemu bapak, dan bertanya “Kenapa sih bapak tidak datang oleh undangan Kapeka? kok jadi di bikin ribet? kalo memang merasa tidak bersalah kenapa bapak tidak berani hadir?”

oh yah saya lupa, bapak sedang sakit yah? saya doakan semoga lekas sembuh

entah kenapa karna kasus ekatepe ini saya merasa kalo hukum di indonesia tajam kebawah tapi tumpul ke atas..
Surat Terbuka Untuk SN

kenapa para pemimpin indonesia itu terlihat takut (menurut pandangan saya) mengghadapi para penegak hukum..
sebegitu pengecut kah para pemimpin bangsa ini???? rasanya ingin banyak banyak istigfar kalo melihat sikap pengecut dari pemimpin bangsa ini..
saya tidak tau siapa yang benar siapa yang salah, tetapi saya menyayangkan sikap bapak yang selalu menghindar , Ada apa pak sebenarnya????????

Saya selalu di ajarkan oleh ibu saya untuk selalu bersikap berani dan mempertanggung jawabkan perbuatan saya..

bapak diajarkan seperti itu juga kan oleh ibu nya?

oia tentang minta izin ke presiden, saya sedikit bingung? memang seperti itu ya pak hukum di indonesia?
rasanya saya ingin pindah kewarganegaraan kalo memang benar seperti itu..
yang berbuat siapa kok pak peresiden yang mesti bertanggung jawab?

maaf pak, kalo pun bukan bapak pelaku nya..
mohon kerjasama nya dengan Kapeka, barangkali dengan kehadiran bapak yang katanya “tidak bersalah”
, Kapeka bisa mengungkap siapa orang di balik korupsi Ekatepe..

Jujur, saya sangat dirugikan..
sampai saat ini Ekatepe saya belum selesai (sudah lebih dari 2 tahun)
saya sangat kesal pak, bapak pernah ke Kelurahan untuk urus pembuatan Ekatepe?

seperti ini pak ;
Surat Terbuka Untuk SN

rasanya pengen marah pak,..
saya titip pesan ke rekan rekan bapak yang terhormat di senayan..
kalo mau korupsi tolong lah jangan rugikan kami pak sebagai rakyat jelata,

silahkan korupsi, sebanyak yang bapak bisa, sebanyak apapun..
tapi jangan buat kami jadi repot untuk sekedar urus Ekatepe, jangan susahkan hidup kami yang sudah susah..

oke sekian saja curahan hati saya pak ,harapan saya semoga bapak bisa lebih berani dan jantan dalam menghadapi masalah..
kalo memang tidak tau cara nya, bapak bisa kerumah saya dan minta ajarkan oleh ibu saya gimana cara nya menjadi orang yang pemberani dan bertanggung jawab…

tolong jangan dilaporin polisi yah pak..
kasian ibu saya kalo saya di penjara , saat ini saya yang jadi tulang punggung mereka..

Hormat saya, Helmi andito dari bekasi…


Start a Conversation

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*Komentar anda akan di moderasi.