Alasan Singapura Kerahkan Pasukan Gurkha Untuk Pengamanan Trump Dan Kim

SINGAPURA, NNC — Ketika Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bertemu untuk sebuah pertemuan bersejarah mereka di Singapura, mereka akan dilindungi oleh orang-orang dari salah satu suku prajurit paling tangguh di dunia – Gurkha Nepal.

Gurkha – yang kehadirannya sangat low-profile di Singapura, terlihat lebih banyak dari biasanya pada akhir pekan karena mereka mengamankan Hotel Shangri-La untuk konferensi keamanan yang termasuk Perdana Menteri India Narendra Modi, Menteri Pertahanan AS Jim Mattis dan menteri regional lainnya.

BACA JUGA
Bahasa Tubuh Trump-Kim Tunjukkan Kegelisahan pada Pertemuan Pertama
Trump Optimistis Prospek Cerah dengan Bertemu Kim
Saat Pertemuan Trump-Kim Bisnis di Singapura Berjalan Normal

Gurkha, yang direkrut oleh polisi Singapura dari perbukitan Nepal yang jauh, dilengkapi dengan pelindung tubuh, senapan serbu tempur FN SCAR buatan Belgia dan pistol di sarung kaki saat mengamankan konferensi tersebut.

Meskipun persenjataan canggih, Gurkha tidak akan meninggalkan pertempuran tanpa kukri – pisau melengkung yang merupakan senjata tradisional mereka.

Menurut kebiasaan, kukri harus mengambil darah setiap kali terhunus.
“Mereka adalah salah satu yang terbaik yang bisa ditawarkan Singapura, dan saya yakin mereka akan terlibat [di puncak],” kata Tim Huxley, seorang ahli angkatan bersenjata Singapura di International Institute for Strategic Studies (IISS), dikutip ABC News.

“Mereka tetap merupakan kekuatan substansial dan garis depan, dan tuntutan dari peristiwa semacam ini adalah jenis operasi khusus yang dilatih Gurkha untuk ditangani,” katanya.

Lantas apa yang menjadi alasan Singapura menyewa tentara Gurkha Nepal?
International Institute for Strategic Studies (IISS) mengatakan bahwa, 1.800 Gurkha diketahui telah melayani kepolisian Singapura di enam perusahaan paramiliter.

Huxley mengatakan Gurkha telah lama terbukti menjadi aset untuk kepemimpinan Singapura, memberikan kekuatan netral dalam negara-negara yang beragam etnis, termasuk VIP dan perlindungan anti-kerusuhan.

Pada saat ketegangan regional, mereka telah melindungi sekolah internasional, dan sering terlihat di penyeberangan perbatasan Malaysia-Singapura.
Situs web Polisi Singapura menggambarkan kelompok itu sebagai sosok yang “tangguh, waspada dan tabah” yang beroperasi “di seluruh spektrum operasi paramiliter untuk membantu menjaga Singapura”.

Gurkha, biasanya direkrut pada 18 atau 19 sebelum dilatih di Singapura, tentara Gurkha pensiun pada 45 tahun ketika mereka dipulangkan. Sementara anak-anak mereka bersekolah di sekolah setempat, Gurkha tidak diizinkan menikahi wanita setempat.

Sebuah warisan di bagian dari era kolonial Inggris dan kepemimpinan Singapura pragmatis yang lebih baru, Gurkha Singapura terkait dengan tradisi Inggris yang telah merekrut dan membayar untuk resimen elit tentara dari Nepal selama lebih dari 200 tahun.

Dipukul mundur oleh Gurkha dalam Perang Anglo-Nepal abad ke-19, Inggris kolonial kemudian mulai merekrut lawan-lawan mereka yang sebelumnya. Sekarang Gurkha melayani di tentara Inggris, India dan Nepal, serta di Brunei dan Singapura.
Mereka telah bertempur di kedua perang dunia serta konflik Falklands dan, baru-baru ini, di Afghanistan.

Editor : Tommy Satria Ismaya Cahya

http://www.netralnews.com/news/internasional/read/146419/alasan-singapura-kerahkan-pasukan-gurkha-untuk-pengamanan-trump-dan-kim

jihadis vs gurkha menang mana?


Start a Conversation

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*Komentar anda akan di moderasi.